Langsung ke konten utama

3 Alasan Kenapa Lebih Memilih Kuliah di Politeknik

Perguruan tinggi itu tidak selalu tentang universitas atau institut, seperti yang pada umumnya dikenal oleh para pelajar sekarang ini. Pada dasarnya, terdapat tipe perguruan tinggi seperti Akademi, Sekolah Tinggi, dan Politeknik.

Setiap tipe perguruan tinggi ini memiliki karakteristik keilmuan yang diunggulkan dan tidak bisa dipandang sebelah mata.

Penting bagi teman-teman semua untuk mengetahui karakteristik masing-masing jenis perguruan tinggi tersebut. Melalui artikel ini, bersama-sama kita akan menggali lebih dalam mengenai Politeknik.

Berikut tiga alasan mengapa teman-teman harus memilih kuliah di Politeknik.

Lebih berorientasi pada dunia Industri

Pendidikan tinggi dengan tipe Politeknik telah dikembangkan oleh pemerintah sejak tahun 190-an. Tidak seperti Universitas pada umumnya, politeknik memiliki ruang lingkup yang lebih kecil. Sistem pendidikan ini hanya menyelenggarakan pendidikan vokasi dan menyiapkan peserta didiknya untuk langsung bekerja.

Di sisi yang berbeda, perguruan tinggi ini juga dituntut untuk memberikan pengalaman belajar dalam membentuk keahlian dan keterampilan dalam suatu ilmu pengetahuan.

Selain menghasilkann lulusan yang berkualitas dan memiliki keterampilan, lulusan politeknik dididik untuk memiliki jiwa wirausaha, berbudaya, berwawasan lingkungan serta mampu bersaing di tingkat nasional maupun internasional.

Kelemahan dari sistem ini adalah pendidikan politeknik yang dapat menghasilkan lulusan siap kerja ini tidak diketahui oleh sebagian besar masyarakat, sehingga masih berpegang teguh pada tuntutan akan gelar akademik, bukan tentang keahliah sesuai kebutuhan industri.

Lebih banyak kegiatan Praktikum

Sistem pembelajaran dan kurikulum politeknik pun memiliki perbedaan dengan program pendidikan akademik. Para pendidik lebih mengutamkan praktik dengan sistem perkuliahan, menggunakan sistem paket yang disesuaikan dengan kebutuhan industri.

Pada sistem pendidikan ini, terdapat tiga pilar utama yang bisa dijadikan sebagai pedoman untuk mendidik dan belajar bagi para mahasiswa yaitu akademisi, praktisi dan industri. Pilar-pilar ini bekerja secara bertahap dan terstruktur untuk melatih dan menghasilkan lulusan yang terampil.

Sebagai contoh, Diploma 3: belajar di kampus selama dua tahun, magang di industri selama satu tahun, atau belajar teori dan praktik selama 5 semester, dan satu semester lagi magang di industri.

Sistem pembelajaran pada politeknik menerapkan sistem pembelajaran praktik lebih tinggi dibandingkan dengan teori melalui persentase yaitu 75 % - 25 %. Artinya hampir seluruh sistem pembelajaran menjurus kepada praktik, sisanya pembelajarna digunakan sebagai penunjang yang berbentuk teori dan tutorial.

Karakteristik Pendidikan di Politeknik

  • Politeknik menerapkan kurikulum dan silabus yang bersifat dinamis yang berorientasi pada perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dan kebutuhan dunia usaha dan industri;
  • Pendidikan dilaksanakan dengan sistem paket selama 6 (enam) semester untuk program Diploma III;
  • Proses belajar mengajar dilaksanakan secara intensif dengan jumlah tatap muka 32 jam per minggu;
  • Jumlah minggu perkuliahan setiap semester adalah 16 minggu;
  • Alokasi waktu setiap jam perkuliahan adalah 50 menit;
  • Memberikan porsi yang lebih besar pada mata kuliah praktik, dengan komposisi mata kuliah praktikdan teori adalah 60%-40%;
  • Proses belajar mengajar diselenggarakan dalam kelas kecil dengan jumlah mahasiswa per kelas maksimum 30 mahasiswa untuk meningkatkan efektifitas proses belajar mengajar;
  • Menerapkan sistem putus studi (drop out) dalam pelaksanaan pendidikannya sebagai cara untuk meningkatkan disiplin dan kualitas akademik para mahasiswa/ lulusan;
  • Menyediakan fasilitas praktik berupa laboratorium, bengkel, dan studio
  • Menerapkan program praktik kerja lapangan bagi para mahasiswa semester 6 program Diploma 3.

Berikut beberapa alasan mengapa teman-teman harus berkuliah di Politeknik. Semoga bermanfaat.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Informasi Fakultas dan Jurusan di Universitas Moestopo

Universitas Moestopo (Beragama) Universitas Prof.Dr.Moestopo (Beragama) atau yang biasa disingkat UPDM adalah salah satu perguruan tinggi swasta yang ada di Jakarta. Sesuai namanya, Universitas ini didirikan oleh Prof.Dr.Moestopo pada 15 Mei 1961. Mengutip data PDDIKTI Kemendikbud, beberapa program studi atau jurusan di Universitas Moestopo mendapatkan akreditasi A seperti Administrasi Publik, Ilmu Hubungan Internasional, Ilmu Komunikasi, Pendidikan Dokter Gigi, hingga Manajemen . Universitas ini memiliki 3 kampus, kampus utama UPDM beralamat di Jl. Hang Lekir I No. 8 Gelora, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Daerah Ibu Kota Jakarta. Sedangkan kampus 2 berada di Jl. Bintaro Permai Raya No. 3, Bintaro, Pesanggrahan, Jakarta Selatan. Dan Kampus 3 berada di Jl. Swadarma Raya No. 54 Ulujami, Pesanggrahan. Visi dan Misi Universitas Mostopo Universitas Prof. Dr. Moestopo (Beragama) memiliki visi dan misi yang didasari oleh statuta tahun 2014 dalam Bab II Pasal 2 dan 3. Adapun visi uni

Seputar Tentang Universitas Indonesia (UI)

Universitas Indonesia disingkat sebagai UI, merupakan sebuah perguruan tinggi yang terletak di Indonesia. Kampus yang beralamatkan di Jl. Margonda Raya, Pondok Cina, Kecamatan Beji, Kota Depok, Jawa Barat 16424 ini di bangun pada tahun   1987. Sebelumnya, Universitas Indonesia memiliki tiga lokasi kampus yaitu di Salemba, Pegangsaan Timur dan Rawamangun. Setelah kampus baru   didirikan di lahan seluas 320 hektare di Depok, kampus Rawamangun yang mencakup beberapa fakultas dipindah, sementara kampus Salemba masih dipertahankan untuk Fakultas Kedokteran, Fakultas Kedokteran Gigi dan Program Pascasarjana. Jurusan Universitas Indonesia Saat ini Universitas Indonesia terdiri dari 13 Fakultas, Program Pasca Sarjana dan Program Vokasi. Ketigabelas fakultas tersebut adalah Fakultas Kedokteran, Kedokteran Gigi, Ilmu Keperawatan, Farmasi, Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam, Teknik, Psikologi, Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Hukum, Ekonomi, Kesehatan Masyarakat, Ilmu Pengetahuan Budaya, I

Daftar Universitas Negeri di Indonesia

  Indonesia memiliki berbagai macam universitas di indonesia, termasuk universitas negeri. Nah disini kita akan membahas universitas negeri di setiap provinsi di indonesia. Universitas negeri adalah sebuah universitas yang didanai oleh pemerintah nasional atau daerah, berlawanan dari universitas swasta. Berikut daftar universitas negeri di Indonesia 1. Aceh - Universitas Syiah Kuala - Universitas Islam Negeri Ar-Raniry - Universitas Malikussaleh - Universitas Samudra - Universitas Teuku Umar 2. Sumatera Utara - Universitas Sumatera Utara (USU), Medan - Universitas Negeri Medan (Unimed) - Politeknik Negeri Medan - Politeknik Negeri Media Kreatif, Medan - UIN Sumatera Utara - IAIN Padangsidempuan 3. Sumatera Selatan - Universitas Sriwijaya, Palembang dan Inderalaya - Akademik Komunitas Negeri Banyuasin - Politeknik Negeri Sriwijaya, Palembang - UIN Raden Fatah, Palembang 4. Sumatera Barat - Universitas Andalas, Padang - Universitas Negeri Pad